Bentanglahan Karst Gunung Sewu, daerah Panggang

Bentanglahan Karst Gunung Sewu

Daerah Gunungsewu merupakan perbukitan kerucut karst yang berada di zona fisiogafik Pegunungan Selatan Jawa Tengah – Jawa Timur, dan secara administratif termasuk wilayah Kabupaten Gunungkidul, DIY.

Daerah Gunungsewu merupakan perbukitan kerucut karst yang berada di zona fisiogafik Pegunungan Selatan Jawa Tengah – Jawa Timur, dan secara administratif termasuk wilayah Kabupaten Gunungkidul, DIY. Daerah ini senantiasa menderita kekeringan di musim kemarau, karena air permukaan yang langka. Diperkirakan terdapat cukup banyak air di bawah tanah, terbukti dari banyak dijumpainya sungai-sungai bawah permukaan.
Geomorfologi Daerah Gunungsewu, berdasarkan morfogenetik dan morfometriknya dapat dikelompokkan menjadi tiga satuan, yaitu Satuan Geomorfologi Dataran Karst, Satuan Geomorfologi Perbukitan Kerucut Karst, dan Satuan Geomorfologi Teras Pantai. Secara umum karstifikasi di daerah ini sudah mencapai tahapan dewasa.

Lapisan paling bawah stratigafi Daerah Gunungsewu berupa endapan vulkanik yang terdiri dari batupasir tufaan, lava, dan breksi, yang dikenal sebagai Kelompok Besole. Di atas batuan basal tersebut, secara setempat-setempat didapatkan napal Formasi Sambipitu, serta batugamping tufaan dan batugamping lempungan Formasi Oyo. Di atasnya lagi dijumpai batugamping Gunungsewu Formasi Wonosari yang dianggap merupakan lapisan pembawa air. Di bagian paling atas, berturut-turut terdapat napal Formasi Kepek, endapan aluvial dan endapan vulkanik Merapi.

Daerah                       : Panggang, Gunung Kidul

Daerah ini terletak di kabupaten Gunung Kidul Yogyakarta yang merupakan bentukan asal solusional berupa polye. Daerah ini memiliki relief yang berbukit dengan kandungan batugamping yang tebal dengan struktur berlapis dengan batuan dasar (basement) berupa batu breksi dan bagian atas berupa batugamping . Proses pembentukan daerah ini adalah melalui pengangkatan dasar laut dangkal ( zona litoral ) karena adanya pengaruh tenaga endogen atau tektonik. Polye ini sendiri terbentuk karena adanya gua bawah tanah yang runtuh atau ambles karena tidak mampu menahan bebannya sendiri. Proses geomorfologi yang terjadi di daerah ini adalah berupa erosi dan pelapukan pada batugamping sehingga lapies lapuk dan berubah menjadi tanah mediteran atau terrarosa. Tanah didaerah ini berupa tanah terrarosa atau mediteran yang bercampur dengan robakan batugamping kasar, perkembangan tanah tidak terlalu dominan karena didaerah ini jarang terjadi hujan.  Tanah ini sifatnya tidak subur yang terbentuk dari pelapukan batuan yang kapur dan memiliki  kejenuhan basa lebih dari 50 %, bertekstur lempung debuan namun kondisi tanahnya masih dapat diusahakan untuk kepentingan pertanian lahan kering.

Kondisi hidrologi daerah ini adalah tidak dijumpainya air permukaan karena sebagian besar air yang jatuh ke permukaan langsung masuk kedalam tanah karena batuannya porus, sehingga hampir sebagian besar tersimpan dalam sungai bawah tanah.  Penduduk didaerah ini menggunakan air dari hasil pemompaan sungai Bribin yang disalurkan melalui pipa-pipa dengan memanfaatkan tenaga gravitasi dan juga menggunakan PAH  atau penampung air hujan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Jenis flora yang terdapat daerah ini adalah ketela, jati, kelapa, jagung, kacang tanah dan padi gogo. Jenis tanaman ini ditanam pada bagian yang tanahnya sudah berkembang atau pada cekungan-cekungan yang biasanya terisi oleh tanah terrarosa/mediteran.

Pada gambar tampak bahwa penggunaan lahan didaerah ini didominasi oleh pertanian lahan kering yaitu sebagai tegalan dan sawah tadah hujan dengan ditanami ketela, jagung dan padi. Penggunaan lahan seperti ini biasanya terbatas pada cekungan-cekungan seperti polye dimana pada cekungan tersebut terdapat material hasil pelapukan batugamping yang berkembang menjadi tanah terrarosa sehingga lahan dapat diusahakan. Penduduk setempat sudah berusaha menyesuaikan dengan kondisi alam yang kurang mendukung dengan berbagai percobaan tanaman yaitu mencari tanaman yang cocok untuk bentuklahan seperti ini.

Daerah ini termasuk dalam kategori pedesaan yang usaha utamanya adalah pertanian lahan kering. Penduduknya didominasi oleh penduduk usia tua dan anak-anak karena banyaknya migrasi keluar dari daerah ini. Karena pertumbuhan penduduk yang lambat maka umlah penduduknya menjadi sedikit. Hal ini disebabkan oleh tingginya angka migrasi keluar dan kondisi lingkungan alam yang tidak mendukung untuk perkembangan penduduk. Pola permukiman didaerah ini berpola menggerombol tetapi menyebar dengan bentuk yang sederhana dan kualitas yang belum cukup baik.

Gambar  Pemanfaatan lahan pada polye di kawasan karst Gunung Sewu

Kegiatan ekonomi di wilayah ekosistem bentanglahan karst harus ekstra hati-hati  mengingat  sifat  batuan  yang  sangat  porus  dan  memiliki  permeabilitas sekunder  yang  mampu meneruskan  aliran  air  limbah  ke  segala  arah mengikuti retakan  diaklas.  Tingkat ekonomi didaerah ini tergolong masih rendah karena banyaknya penduduk yang keluar daerah untuk mencari pekerjaan yang baru. Rata-rata penduduk disini bermatapencaharian sebagai peladang atau petani lahan kering. Adapun tanaman yag diusahakan adalah berupa jati, ketela, dan padi gogo. Kondisi pendidikan dan kesehatannya relative masih rendah terlihat dari masih sedikitnya fasilitas pendidikan dan kesehatan yang ada didaerah ini. Adat-istiadat atau tradisi masih dipertahankan seperti kepercayaan terhadap mitos-mitos, namun daripada itu karena kondisi alam yang tidak mendukung kehidupan, banyak penduduk yang bunuh diri karena keputusasaan mereka dalam menghadapi kondisi alam yang sangat keras.

Bahaya lingkungan karst (karstic environmental hazard) yang ditandai oleh adanya bencana kekeringan secara periodik (5 – 9 bulan) yang berakibat pada kesulitan air untuk tanaman, hewan dan manusia. Kekurangan pangan dan gizi bisa terjadi dan mengganggu kesehatan manusia terutama di musim kemarau panjang. Produktivitas lahan pertanian sangat terbatas dan pendapatan masyarakat rendah sehingga dijumpai beberapa keluarga prasejahtera (miskin)

Namun daripada itu banyak permasalahan yang muncul di daerah ini seperti keterbatasan SDA untuk pengembangan permukiman dan pertanian, krisis air bersih,banyaknya migrasi keluar khususnya penduduk usia produktif sehingga pengembangan ekonomi sangat lambat, dan juga banyaknya kasus bunuh diri karena tekanan ekonomi.Bahaya lingkungan sosial terjadi oleh pengaruh bahaya lingkungan fisikal. Apabila penduduk di lingkungan karst mengalami kesulitan air, pangan, dan penghasilan maka ada kemungkinan mengalami stres dan rentan terhadap penyakit dan kematian.

2 Responses

  1. Tulisan ini menarik sekali. Boleh nggak saya ngobrol langsung tentang ini? Boleh minta no kontak atau alamat email?

    Arnellis (annarnellis@yahoo.com)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: